Hari AIDS Sedunia 2013

Bendi Pustaka Paissangang: Membawa Buku dan Hiburan ke Desa-desa

Penggerak Bendi Pustaka Paissangang

Desa-desa di Indonesia seringkali menjadi bagian yang terlupakan dalam akses terhadap literasi dan hiburan. Namun, sebuah inisiatif bernama Bendi Pustaka Paissangang hadir untuk membawa perubahan tersebut. Bendi Pustaka Paissangang adalah sebuah gerakan yang bergerak ke desa-desa, membawa buku-buku dan hiburan untuk anak-anak di sana. Saat ini, mereka berada di Desa Lekopadis, Kecamatan Tinambung, Kabupaten Polewali Mandar, Sulawesi Barat.

Bendi Pustaka Paissangang didirikan dengan tujuan untuk meningkatkan minat baca serta memperluas akses terhadap buku-buku di kalangan anak-anak desa. Melalui bentuk transportasi tradisional yang disebut "bendi," mereka mengunjungi desa-desa yang sulit dijangkau oleh fasilitas perpustakaan konvensional. Dalam bentuk kendaraan yang unik ini, mereka membawa koleksi buku yang beragam dan menghadirkannya langsung kepada anak-anak di desa.


Namun, Bendi Pustaka Paissangang tidak hanya berfokus pada kegiatan membaca. Mereka juga menghadirkan alat musik tradisional Mandar yang disebut “Calong” sebagai sarana hiburan bagi anak-anak yang sedang beristirahat dari proses membaca. Calong merupakan alat musik tradisional yang terbuat dari bambu dan menghasilkan suara yang merdu. Dengan menggabungkan buku-buku dan hiburan musik tradisional, Bendi Pustaka Paissangang menciptakan pengalaman yang menyenangkan dan edukatif bagi anak-anak di desa.

Komitmen Bendi Pustaka Paissangang

Tidak hanya itu, Bendi Pustaka Paissangang juga berkomitmen untuk terus bergerak ke desa-desa lainnya. Bulan depan, mereka berencana mengunjungi desa-desa baru dengan koleksi buku yang baru pula. Selain itu, mereka juga akan memperkenalkan alat musik tradisional lainnya kepada anak-anak. Dengan demikian, Bendi Pustaka Paissangang tidak hanya memperkaya pengetahuan anak-anak tentang literasi, tetapi juga memperkenalkan kekayaan budaya lokal melalui alat musik tradisional.


Inisiatif seperti Bendi Pustaka Paissangang sangat penting untuk meningkatkan minat baca di desa-desa dan memberikan akses yang lebih luas terhadap buku-buku. Melalui penggunaan kendaraan tradisional dan penggabungan hiburan musik, mereka menciptakan pengalaman belajar yang menyenangkan dan menarik bagi anak-anak. Dengan demikian, anak-anak di desa-desa tidak hanya dapat mengembangkan minat baca, tetapi juga dapat menjaga dan melestarikan warisan budaya mereka.

Bendi Pustaka Paissangang juga dapat menjadi inspirasi bagi komunitas lainnya untuk melakukan upaya serupa dalam meningkatkan literasi dan hiburan di desa-desa. Dalam era digital ini, kita harus memastikan bahwa tidak ada yang tertinggal dalam akses terhadap pengetahuan dan hiburan. Dengan menggabungkan tradisi dan teknologi, kita dapat menciptakan perubahan positif dalam kehidupan anak-anak di seluruh negeri.

Semoga Bendi Pustaka Paissangang terus sukses dalam misinya untuk membawa buku-buku dan hiburan ke desa-desa di Indonesia. Dengan adanya inisiatif seperti ini, kita dapat memastikan bahwa setiap anak memiliki kesempatan yang sama untuk mengembangkan potensi mereka melalui literasi dan apresiasi terhadap budaya lokal.
Lebih baru Lebih lama