Hari AIDS Sedunia 2013

Daftar Startup Indonesia dalam Forbes Asia 100 To Watch

POLMAN UPDATE - Forbes baru-baru ini menerbitkan daftar bisnis kecil dan startup yang sedang naik daun di kawasan Asia-Pasifik. Daftar yang bertajuk "Forbes Asia 100 to Watch" itu mencantumkan usaha kecil dan startup yang dapat mengatasi berbagai masalah, seperti meningkatkan transportasi di kota-kota padat, memperluas konektivitas terjangkau di daerah terpencil, dan mencegah pemborosan makanan.

Untuk membuat daftar ini, Forbes Asia mengirimkan pengajuan online dan mengundang akselerator, inkubator, organisasi advokasi usaha kecil dan menengah (UKM), universitas, pemodal ventura, dan lainnya untuk menominasikan perusahaan.

Semua usaha kecil dan startup yang termasuk dalam daftar ini harus berbasis di kawasan Asia-Pasifik, berusia minimal 1 tahun, dimiliki secara pribadi, mencari keuntungan, dan memiliki pendapatan tahunan atau pendanaan penuh tidak lebih dari 20 juta dolar AS per 1 Agustus.

Dari 900 pelamar, 100 usaha kecil dan rintisan terbaik telah dipilih dari 17 negara dan wilayah. India dan Singapura adalah negara-negara dengan usaha kecil dan rintisan terbanyak dalam daftar ini. India menyumbang 22 perusahaan, sedangkan Singapura menyumbang 19 perusahaan.

Kemudian Hongkong juga menyumbang 10 usaha kecil dan rintisan. Tidak kalah dengan negara lain, Indonesia juga merupakan salah satu penyumbang usaha kecil dan rintisan terbesar, dengan 8 perusahaan.

Daftar Startup Indonesia dalam Daftar Forbes Asia 100 To Watch


Berikut ini adalah startup lokal yang masuk dalam daftar Forbes Asia 100 to Watch.

Beau Bakery


Beau Bakery adalah toko roti dan kafe yang memproduksi roti dan kue artisan dengan bahan-bahan lokal. Mengutip Fimela, artisan berarti produk berkualitas tinggi atau khas yang dibuat dalam jumlah kecil dan umumnya dibuat dengan tangan atau dengan cara tradisional.

Startup yang masuk dalam kategori food and hospitality ini didirikan pada tahun 2015 dengan Talita Setya sebagai CEO. Pada tahun 2019, Beau Bakery menerima dana dari SEAF Women's Opportunity Fund.

Bobobox


Startup yang berdiri sejak tahun 2017 ini merupakan startup di kategori food and hospitality dengan Indra Gunawan sebagai CEO. Alpha JWC Ventures dan Horizons Ventures adalah dua sponsor dana utama.

Bobobox menawarkan akomodasi hotel kapsul dengan harga terjangkau di Indonesia, dengan tempat tidur kapsul di 14 lokasi di seluruh Indonesia. Klien dapat membayar akomodasi ini per malam. Namun, dimungkinkan juga untuk menyewa per jam di beberapa tempat.

Kini, Bobobox juga telah mengembangkan bisnis berupa penyewaan kabin di hutan yang disebut Bobocabin dan rumah motor dengan nama Bobovan.

Dekoruma


Dekoruma adalah startup dengan kategori e-commerce dan retail. Startup yang didirikan pada tahun 2015 ini merupakan toko serba ada untuk rumah dan tempat tinggal yang menjual segala sesuatu mulai dari furnitur, jasa arsitektur hingga listing penjualan rumah.

Dirut Dekoruma adalah Dimas Harry Priawan. Kemudian tahun lalu startup ini mendapatkan pendanaan dari InterVest, Foundamental, OCBC NISP Ventura, Skystar Capital, dan lainnya.

Evermos


Evermos adalah platform perdagangan sosial Muslim yang berfokus pada produk yang didirikan pada tahun 2018 dengan Iqbal Muslimin sebagai CEO. Startup di kategori e-commerce dan retail ini menghubungkan konsumen dengan retailer dan brand yang menawarkan produk halal.

Dalam dua tahun, Evermos mampu menarik 500 merek dan 75.000 jaringan ritel yang dibayar komisi. Jadi sponsor utama dari startup ini adalah Alpha JWC Ventures dan Jungle Ventures.

Otoklix


Otoklix merupakan startup di kategori logistik dan transportasi dengan Martin Reyhan Suryohusodo sebagai CEO. Startup yang didirikan pada tahun 2019 ini mendapat dukungan finansial dari Sequoia Surge.

Platform Otoklix dapat menghubungkan pemilik mobil dengan bengkel mobil terpercaya dengan harga standar dan transparan. Hingga saat ini, Otoklix telah bekerja sama dengan lebih dari 1.300 bengkel untuk memperbaiki 10.000 mobil per bulan.

Populix


Startup lain dalam kategori e-niaga dan ritel dalam daftar ini adalah Populix. Populix didirikan pada tahun 2018 dengan Timothy Astandu sebagai CEO. Sponsor utamanya adalah Intudo Ventures, Pegasus Tech, dan Quest Ventures.

Platform riset dan investigasi ini mengklaim telah menghubungkan berbagai perusahaan dengan 260.000 orang Indonesia yang gemar berbelanja. Populix juga mengklaim bahwa pendapatannya tumbuh lebih dari 380 persen dari 2019 hingga 2020.

PrivyID


PrivyID adalah satu-satunya startup dalam kategori teknologi dalam daftar ini. Berdiri sejak tahun 2016, PrivyID memberikan identitas digital dan tanda tangan digital yang sah secara hukum. Layanan ini telah digunakan oleh bank, perusahaan telekomunikasi dan perusahaan kesehatan.

CEO PrivyID adalah Marshall Personal dan mereka baru-baru ini memperoleh pendanaan dari Google untuk Startup. Selain itu, Mandiri Capital Indonesia dan Telkomsel juga menjadi sponsor utama PrivyID.

Sampingan


Sampingan adalah platform yang menghubungkan perusahaan dengan freelancer untuk melakukan pekerjaan paruh waktu atau penuh waktu. Side Services telah beroperasi di 80 kota di Indonesia dengan klien seperti GoTo dan Unilever.

Sisi ini didirikan pada tahun 2018 dengan kategori pendidikan dan rekrutmen. Dirut Side adalah Wisnu Nugrahadi. Sejauh ini, Sampingan telah mengantongi total $7,1 juta dari investor seperti Altara, Antler, dan Golden Gate Ventures.
Lebih baru Lebih lama